Nimok, aku cinta kamu

Posted: Mei 8, 2010 in drama, indonesian language, naskah drama, Uncategorized

Nimok, Aku cinta kamu.

Karya : I n u l.

( Hardjono Wiryosoetrisno )

Daftar Pemain.

1. Nimok         : remaja putri umur 17 tahun,

cerdas, cantik dan lincah.

2. Momon       :  remaja putra umur sekitar 17 tahun

egois dan manja

3. Anu             :  suara – suara imaginer kedua tokoh berjumlah bebas.

4. Pasien         :  tokoh pengguna narkoba putra umur sekitar 17 tahun, kurus ceking dan lelah.

Dibantu pemain musik kalau perlu musik alternatif.

Synopsis :

Awalnya, Nimok menolong Momon yang menjadi korban pengguna narkoba hanya karena keduanya adalah sahabat. Momon berhasil lepas dari persoalan itu tetapi mencintai Nimok dan Nimok menolaknya.

Akibatnya, Momon makin parah terjerumus dalam persoalan itu kembali. Nimok kembali datang, tetapi tetap tidak ingin menerima cinta Momon.

Mengapa Nimok kembali datang ?

= = = = = = = = =

ADEGAN  I.

PANGGUNG GELAP. PEMAIN MUSIK TELAH SIAP DITEMPATNYA.

DENGAN IRAMA YANG TETAP MULUTPUN IKUT BERMUSIK.

DHING  DHANG THAK DHING  DHANG THAK  DHING  DHANG THAK

DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK…

MAKIN RAMAI. SESEKALI NAIK SESEKALI TURUN, SESEKALI KERAS SESEKALI PELAN.

LAMPU MENYALA, TAMPAK DIPOJOK PANGGUNG SEBUAH KURUNGAN DILILIT KAIN PANJANG DAN DI ATASNYA ADA SEBUAH KEMARON KECIL BERISI BUBUKAN KANJI ( SAGU ) ATAU TEPUNG.

MUSIK BERBUNYI TERUS.

KEMUDIAN MUNCUL NIMOK DAN MOMON SAMBIL MEMBAWA DUA BUAH KURSI SEBAGAI HAND PROPERTY MEREKA DIIRINGI PEMAIN PEMBANTU ATAU SUARA SUARA YANG AKHIRNYA MEMBUAT KOMPOSISI. SUARA SUARA SENDIRI BEGITU JUGA DENGAN NIMOK DAN MOMON. KEDUANYA MEMAINKANNYA DENGAN GERAK GERAK INDAH BUKAN GERAKAN TARI.

MUSIK MENGIRINGI GERAK MEREKA. SETELAH ITU KEDUANYA DUDUK DI KURSI MEREKA MASING MASING, DENGAN KOMPOSISI SEIMBANG. KURSI KEMBALI SEBAGAI PROPERTY MEREKA.

SUARA MAKIN KERAS BEGITU JUGA MUSIKNYA.

DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK…

Nimok dan Momon  : suara suara berhentilah

Suara suara                       :  Dhing dhang thak dhing dhang thak

Dhing dhang thak dhing dhang thak

Dhing dhang thak dhing dhang thak

Nimok dan Momon          :  suara suara berhentilah sebentar

Suara suara                       :  Dhing dhang thak dhing dhang thak

Dhing dhang thak dhing dhang thak

Nimok dan Momon          :  Suara apakah kalian ini ?

Suara suara                       : Kami adalah suaramu sendiri

Yang terus hidup sepanjang hari

Kenapa Nimok ?

Kenapa Momon ?

Dhing dhang thak dhing dhang thak

Dhing dhang thak dhing dhang thak

Nimok dan Momon          :  Berhentilah suara suara

Berhentilah sebentar, kami ingin bicara sendiri.

Suara-suara                       :  Sendirian ?

Nimok dan Momon          :  Nggak, kami berdua

Suara suara                       : tanpa kami ?

Nimok dan Momon          : Ya

Suara-suara                       :  Bib bab bib bab bib bab bib bab bib bab

Bib bab bib bab bib bab bib bab bib bab

KEMUDIAN SUARA SUARA ITU MEMBUAT KOMPOSISI BEGITU JUGA NIMOK DAN MOMON, MUSIK DAN SUARA MAKIN LAMA MAKIN LENYAP.

Nimok                                 :  Kenapa diam ?

MOMON DIAM TAK MENJAWAB.

Nimok                                 : kenapa diam ?

Momon                              :  nggak tahu

Nimok                                 : nggak tahu ?

Momon                              :  ya nggak tahu

Nimok                                 :  kenapa nggak tahu ?

Momon                              :  karena nggak tahu

Nimok                                 :  kenapa nggak tahu ?

Momon                              : ya karena nggak tahu

Nimok                                 :  oh…..

KEDUANYA DIAM LAGI DENGAN MOTIVASI BERBEDA, SEMENTARA SUARA SUARA BERMAIN SALING BERDIALOG DALAM HATI. HANYA GERAK GERAKNYA SAJA YANG MEMAINKAN DILOG MEREKA. DAN SEGERA DIAM KETIKA MOMON MULAI DIALOG.

Momon                              :   Kenapa diam?

Nimok                                 :   Apa?

Momon                              :   Kenapa diam?

Nimok                                 :   Karena ingin diam

Momon                              :   Kenapa ingin diam?

Nimok                                 :   Karena ya memang ingin diam

Momon                              :   Tidak ingin bicara

Nimok                                 :   Ingin

Momon                              :   Kapan

Nimok                                 :   Kapan kapan

Suara-suara                       :   Kapan Nimok?

Nimok                                 :   Kapan-kapan

Suara-suara                       :   Wuah nggak boleh begitu Nimok

Itu namanya mangkelan

Nggak boleh Nimok mangkelan

Jangan pendam dendammu sampai matahari tenggelam Nimok.

Nimok                                 :   Diamlah suara-suara

Suara-suara                       :  Bib bab bib bab bib bab bib bab bib bab

Bib bab bib bab bib bab bib bab bib bab

Momon                              :  Kau siapa ?

Nimok                                 :  Aku ?

Nimok !

Momon                              :  Nimok temanku ?

Nimok                                 :  Bukan saja temanmu

Tetapi sahabatmu

Momon                              :  sahabatku ?

Nimok                                 :  Ya sahabatmu

Suara-suara                       :  Ya benar Momon

Nimok sahabatmu datang lagi

Nimok sahabatmu balik lagi

Momon                              :  Kenapa kau datang lagi ?

Aku sudah tak ingin ketemu lagi

Kenapa kau masih datang lagi

Kenapa ?

Nimok                                 :  Karena aku sahabatmu Momon

Karena sahabatmu itulah aku mengharuskan datang kembali ke tempatmu.

KEDUANYA DIAM BERPIKIR.

Nimok                                 :  Karena aku sahabatmu, aku harus datang kembali.

Momon                              :  Kenapa masih ingin datang kembali ?

Nimok                                 :  Aku ingin menjadi sahabatmu seperti waktu dulu. Tidak ingin menjadi seseorang yang kamu cintai.

Momon                              :  Kenapa ?

Nimok                                 :  Tidak ingin

Suara-suara                       :  Tidak ingin atau belum ingin

Nimok                                 :  Tidak ingin

Suara-suara                       :  Tidak ingin atau belum ingin

Nimok                                 :  Tidak

Suara-suara                       :  Tidak atau belum

Nimok                                 :  Tidak, sekali tidak ya tidak

Suara-suara                       :  Belum atau belum

Nimok                                 :  Sssttt….

LANGSUNG SUARA SUARA DIAM.

Momon                              :  Sebenarnya aku lebih senang kalau kau tidak mau datang lagi Nimok. Kenapa ?

Kau campakkan lagi aku dari sebuah tempat yang lebih tinggi setelah kau angkat dari tempat terbawah. Itu membuatku lebih sakit.

Sekarang, setelah aku sakit kau datang lagi untuk mengangkatku dan pasti akan menjatuhkan dari tempat yang lebih tinggi lagi.

Pergilah Nimok itu lebih baik.

Nimok                                 :  Tidak usah khawatir. Suatu saat aku pasti pergi. Tanpa kau suruh aku akan pergi. Tetapi untuk sekarang, aku masih ingin datang lagi untukmu

Momon                              :  Kenapa Nimok ?

Nimok                                 :  Aku sahabatmu.

Sebagai seorang sahabat, aku ingin datang lagi untuk mengajakmu pergi meninggalkan tempat yang tak patut kau singgahi.

Mengerti maksudku Momon ?

MOMON DIAM, INNER MERENUNG UNTUK BERPIKIR.

Nimok                                 :  Tinggalkan semua ini. Aku ingin Momon kembali Momon yang dulu, semasa masih menjadi sahabatku.

Apa yang kau dapatkan dari tempat ini ?

Sia-sia Momon, dan…

Momon                              :  Cukup Nimok, cukup

Nimok                                 :  Belum !

Belum cukup Momon.

Karena aku sahabatmu, aku wajib mengajakmu pergi dari sebuah tempat yang tak layak kau tempati. Hanya ini !

MOMON BERPIKIR KERAS KEDUANYA DIAM.

Nimok                                 :  Kau mencintai aku Momon ?

MOMON RAGU RAGU MENJAWABNYA.

Nimok                                 :  Jawablah dengan jujur Momon

Kau mencintai aku ?

Suara-suara                       :  Jawablah Momon

Jawablah dengan jujur

Kenapa diam momon ? malu ya ?

Jatuh cinta kok malu

Malu kok jatuh cinta

Jangan jatuh cinta kalau masih punya malu

Nimok                                 :  Diamlah suara suara

Benar Momon kau mencintai aku ?

Momon                              :  Ya.

Aku cinta kamu.

Nimok                                 :  Tidak tepat kalau kau mencintai aku

Momon                              :  Kenapa ?

Nimok                                 :  Karena kau sendiri belum mencintai dirimu sendiri.

Momon                              :  Aku mencintai diriku sendiri Nimok

Nimok                                 :  Tidak

Momon                              :  Benar Nimok, aku mencintai diriku.

Nimok                                 :  Bohong kalau kau mencintai dirimu sendiri

Momon                              :  Aku mencintai diriku Nimok

Nimok                                 :  Mengapa kau sakiti dirimu sendiri kalau kau sudah mencintai dirimu sendiri

Kenapa kau siksa dirimu sendiri kalau kau sudah bisa mencintai dirimu sendiri.

Bohong, aku tidak percaya.

Suara-suara                       :  Mencintai tidak menyakiti Momon

Mencintai tidak menyiksa Momon

Ya kan ?

Nimok                                 :  Cintailah dirimu sendiri, sebelum ingin orang lain mencintaimu

Sayangilah dirimu sendiri sebelum ingin orang lain menyayangimu

MOMON BERPIKIR KERAS, MERENUNG.

Nimok                                 :  Apakah  salah kalau sebagai seorang sahabat aku ingin datang lagi untukmu ?

Jangan usir aku Momon

Suatu saat pasti aku pergi. Sementara ini aku masih ingin melihatmu sebagai sahabatku kembali seperti dulu lagi.

Ayo bangun dari mimpi mimpimu yang indah tetapi hanya kebusukan dan kesakitan yang kau dapatkan.

Tidak ada pilihan lain kecuali harus segera meninggalkan tempat ini, kalau kau benar benar mencintai dirimu sendiri.

Yakinlah suatu saat orang orang yang mencintai pasti datang. Ya kan ? percayalah !

LAMAT-LAMAT TERDENGAR SEBUAH TEMBANG. TEMBANG ITU MENGINGATKAN IBUNYA YANG TELAH ALMARHUM.

Rungokna kandaku ya ngger

Isih cilik tak kudang kudang

Dadia pengarepanku

Ing tembe kena tak sawang…..

Momon                              :  Diam !

Diamlah suara-suara

Aku tak ingin mendengar suara itu

Ayo diamlah suara

Suara-suara                       :  Kenapa Momon ?

Momon                              :  Tak seorangpun yang mencintaiku

Tak seorangpun yang menyayangiku

Semua pergi

Semua menjauhiku

Nimok                                 :  Diamlah Momon

Aku ingin menemanimu

Momon                              :  Kemudian meninggalkan lagi

Sebenarnya aku tak ingin lahir kalau akhirnya harus begini

Siapa yang menyuruhku lahir ini sebenarnya

Nimok                                 :  Jangan kau salahkan kelahiran Momon

Dan mengapa tidak mencoba menyalahkan diri sendiri ?

Siapapun tak berhak menolak atau memilih kelahirannya

Kita hanya berhak menolak jalan hidup kita sendiri. Ya kan ?

Kita sendirilah yang memiliki hidup kita karena kita sendiri yang berhak menentukan diri kita sendiri. Bukan orang lain.

Belum terlambat Momon

Hidup ini milikmu sendiri bukan milikku

atau milik orang lain. Ayolah Momon

Lihatlah sebelah sana

Langit dan matahari masih cemerlang

Jangan menuntut orang lain mencintaimu

Kalau kau sendiri belum menuntut dirimu sendiri untuk lebih mencintai diri sendiri

Ayolah Momon

Sekali lagi hanya kita sendirilah yang harus mempertanggung jawabkan hidup ini pada sang pembuat hidup ini.

Memalukan menyayanginya sendiri tak mampu, menyuruh orang lain menyayangi.

Bagaimana Momon ?

TERDENGAR LAMAT-LAMAT  SUARA-SUARA ITU MENEMBANG LAGI.

Nimok                                 :  Dengar Momon suara ibumu

Dengar Momon doa ibumu

MENDENGAR SUARA ITU, TIBA-TIBA PANDANGAN MOMON NYALANG DAN DENGAN BERINGAS TIBA-TIBA IA BERDIRI. PANDANGANNYA MAKIN LIAR MELIHAT KE BEBERAPA ARAH KEMUDIAN BERJALAN DENGAN LANGKAH GAGAH DAN CEPAT MENGELILINGI PANGGUNG. SESEKALI BERHENTI MEMANDANG SEBUAH ARAH DENGAN LIAR. KEMUDIAN BERJALAN LAGI SEAKAN INGIN CEPAT SAMPAI DI SEBUAH TEMPAT DAN LANGSUNG MELAKUKAN SESUATU.

Suara-suara                       :   Momon… mau kemana ?

TIDAK ADA JAWABAN MESKIPUN MOMON SEMPAT BERHENTI SEBENTAR KEMUDIAN BERJALAN LAGI SEPERTI SEMULA.

Suara-suara                       :   Momon pulanglah

Ibumu sudah menunggu…

TIDAK ADA JAWABAN MESKIPUN MOMON SEMPAT BERHENTI SEBENTAR KEMUDIAN BERJALAN LAGI SEPERTI SEMULA LEBIH CEPAT, SEMENTARA NIMOK HANYA MELIHAT DENGAN KEMAMPUAN INNER ACTIONNYA.

Suara-suara                       :   Momon kemana ?

Ajaklah Nimok serta, jangan dibiarkan di sini sendiri

Momon                              :   Tidak

Aku akan belajar lebih mencintai diriku.

PANDANGAN MOMON MAKIN NYALANG SAAT MELIHAT SESUATU YANG ADA DI POJOK PANGGUNG. DIAM SEBENTAR ADA KEBENCIAN.

LANGKAHNYA CEPAT SETENGAH BERLARI. LANGSUNG DIAMBILLAH “KEMARON KECIL” DIPEGANG LANGSUNG DIBANTING BERANTAKAN, SEMENTARA SERBUKNYA BETERBANGAN MEMENUHI PANGGUNG. MUNDURLAH MOMON BEBERAPA LANGKAH MELIHAT DENGAN LIAR LANGSUNG KAIN PANJANG YANG MELILIT KURUNGAN DITARIK PAKSA DAN KURUNGAN ITUPUN DIBUKA DAN DILEMPARKAN SEKALIGUS. TAMPAK SEORANG REMAJA SEDANG MENIKMATI ROKOKNYA ( GANJA ) DALAM KURUNGAN DENGAN PANDANGAN KUYU.

MOMON MUNDUR SELANGKAH DEMI SELANGKAH DAN TERUS MELIHAT PASIEN DENGAN MOTIVASI TERKEJUT SEKALIGUS PENYESALAN.

DENGAN LANGKAH GAGAH MOMON MENDEKATI PASIEN DEKAT DEKAT DAN LANGSUNG DIPELUKNYA ERAT ERAT SETELAH ITU LANGSUNG DIGENDONG ( DIPANGGUL ) BERKELILING LAGI.

Suara-suara                       :   Momon kemana ?

Ini Nimok, jangan ditinggalkan sendiri

Momon                              :   Aku ingin mencintai diriku sendiri sebelum mencintai orang lain.

DIPANGGUL LAGI SANG PASIEN UNTUK KELILING PANGGUNG LAGI. NIMOK PELAN-PELAN TAPI PASTI MENDEKATINYA MUSIKPUN MULAI BERBUNYI

DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK

DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK

DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK

Suara-suara                       :   Momon, Nimok masuklah

Angin malam berhembus kencang

PELAN PELAN KETIGA PEMAIN ITU MASUK. SUARA-SUARA BERGERAK MEMBUAT KOMPOSISI. MUSIK BERBUNYI TERUS. SESEKALI KERAS SESEKALI PELAN.

Suara-suara                       :   Hidup ini milik kita sendiri

Bukan milik orang lain

Bukan milik anak anak kita dan

Bukan juga milik orang tua kita.

MUSIK BERBUNYI TERUS PELAN PELAN KEMUDIAN SESEKALI KERAS. SESEKALI CEPAT SESEKALI LAMBAT. IRAMA BERGANTIAN. SUARA-SUARA IKUT BERSUARA

DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK

DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK

DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK DHING DHANG THAK

MUSIK TERUS BERLANJUT, LAMPU MAKIN LAMA MAKIN REDUP KEMUDIAN PADAM.

S E L E S A I

Komentar
  1. […] 5. nimok, aku cinta kamu […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s